Fungsi Food Additives


Aditif makanan terutama digunakan untuk menjaga kualitas dan konsistensi makanan selain meningkatkan rasa dan aroma. Mereka juga telah digunakan sebagai pengawet dari usia dini.

Beberapa fungsi umum Food ADIKTIF adalah:

 Rasa: Meningkatkan rasa atau penampilan dari setiap produk makanan, misalnya agen kaca pada buah-buahan.

 Pengawet: Melindungi makanan dengan meningkatkan kehidupan penyimpanan, misalnya pengawet seperti natrium benzoat dalam squashes.

 Kualitas: Meningkatkan kualitas atau stabilitas makanan, misalnya humectants ditambahkan ke campuran makanan kering, antioksidan mencegah lemak menjadi tengik.

 Warna / Flavor: Menyediakan warna yang tepat dan meningkatkan rasa, misalnya tersedia secara komersial mewarnai agen kurkumin yang digunakan dalam bubuk kunyit.

 Konsistensi: Menjaga konsistensi produk, misalnya agen yang mencegah lumping bersama-sama dari makanan siap anti-penggumpalan.

 Kenyamanan makanan: Membantu menyiapkan makanan kenyamanan, misalnya kacang polong beku.

Aditif Makanan umum
Berbagai jenis aditif makanan telah digunakan, masing-masing untuk alasan yang berbeda.

Tertua dan peran yang paling umum dari aditif adalah bahwa pengawet. Sebagai varietas tak terhitung makanan menyerbu pasar, aditif makanan telah diambil pada peran penting. Berikut ini adalah beberapa jenis makanan tambahan yang biasa digunakan:

Pengawet: Mereka digunakan untuk meningkatkan umur simpan makanan dengan mencegah pertumbuhan mikroorganisme seperti ragi atau bakteri dalam makanan. Misalnya Kelas II pengawet, seperti natrium atau kalium benzoat, yang digunakan dalam saus.

Natrium atau kalsium propionate digunakan dalam kue dan roti, Fumigan, seperti Etilen oksida atau Etil format, digunakan untuk mencegah pertumbuhan mikroba pada kacang-kacangan dan rempah-rempah dan Sulfur dioksida, yang digunakan untuk mencegah pencoklatan buah-buahan dan sayuran adalah contoh yang baik dari bahan pengawet.

Antioksidan: pembusukan lemak disebut tengik. Semua bahan makanan yang mengandung lemak seperti kacang-kacangan, sereal sarapan atau keripik kentang memiliki kecenderungan untuk menjadi tengik. Antioksidan ditambahkan ke produk ini untuk mencegah ketengikan. Butylated Hydroxy Anisole (BHA), Butylated Hydroxy Toulene (BHT), alami asam askorbat yang tersedia, tokoferol atau sulfur dioksida adalah beberapa antioksidan yang umum digunakan.

Sekuestran: Besi atau tembaga dapat bertindak sebagai katalis aktif oksidasi dan menyebabkan reaksi warna dalam makanan. Sekuestran, seperti asam sitrat atau EDTA dikombinasikan dengan jejak logam ini dan bertindak sebagai pemulung besi dan mencegah oksidasi, sehingga meningkatkan kualitas dan stabilitas makanan.

-Aktif permukaan agen: ini diperlukan untuk menstabilkan emulsi, apakah itu minyak dalam air atau gas dalam jenis cair. Ini termasuk pengemulsi alami, seperti lesitin yang ditemukan dalam kuning telur, yang menstabilkan mayones, atau pengemulsi sintetis, seperti monodiglycerides.

Stabilizer dan bahan pengental: Aditif seperti pektin, amilosa, dan gelatin meningkat viskositas, dengan menggabungkan dengan air untuk membentuk gel, dan karenanya digunakan untuk mengentalkan gravies dan pai. Mereka biasanya digunakan dalam puding, salad dressing dan topping kue.

Bleaching dan agen jatuh tempo: Aata atau tepung terigu digiling sedikit berwarna kuning kontras dengan Maida, turunan dari aata, yang berwarna putih. Maida juga memiliki sifat pembakaran yang lebih baik. Properti ini diubah dari maida disebabkan penambahan benzoil peroksida, yang digunakan untuk memutihkan warna kuning dan matang aata tersebut. Demikian pula, hidrogen peroksida digunakan untuk pemutih susu dalam pembuatan keju.

Baca lebih lanjut: Common Food Additives http://www.medindia.net/patients/patientinfo/common-food-additives.htm

Share on Google Plus

About Ris Oke 3

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar:

Poskan Komentar